Melakar kehidupan bukan semudah mencorak lukisan. Namun warna warni lakaran itulah yang akan menceriakan dan mendewasakan. Selamat Melayari Tribulasi Kehidupan....

Bertakhta di Hati

Dec 13, 2010

Di Penghujung Usia






Selesai urusan menemuduga sepasang suami isteri yang ingin mengambil anak angkat di Raudhatus Sakinah, saya bergegas pulang ke rumah untuk menghantar anak-anak membeli persiapan ‘back to school’ di plaza angsana. Jam waktu itu telah menunjukkan jam 12.30 tengahari.

Seperti biasa saya akan pastikan keperluan asasi anak-anak dipenuhi terlebih dahulu. Ini antara teori psikologi yang menjadi amalan. Seusai menyantap di restoran berhampiran dan menyempurnakan solat zohor, saya meminta anak-anak menyelesaikan sendiri urusan pembelian barang-barang. Maklumlah…boleh jadi ‘jem’ kaki kalau mengikut mereka memilih barang-barang. Biasanya saya memperuntukkan sejumlah bajet untuk keperluan mereka manakala pilihan barangan terserah kepada mereka sendiri.

Saya mencari satu sudut yang sesuai sementara menunggu anak-anak. Terlihat kelibat seorang ibu tua yang berjalan keseoarangan dalam keadaan kepayahan. Lantas saya menghampiri beliau dan mempelawa beliau duduk di sebelah. Entah angin baik mana yang melanda, saya menjadi terlalu ramah sangat hari ini. Dari satu topik kepada topik lain saya berbual dengan beliau.

Diringkaskan cerita, ibu ini tinggal sebatang kara setelah kematian suami kira-kira 10 tahun lalu akibat kancer tenggorok. Mempunyai seorang anak perempuan yang telah berkahwin tetapi jarang sekali menjenguk sang ibu. Namun kegigihan semangat membuatkan beliau masih bergerak ke sana sini dengan bertemankan ‘teksi’ yang dipercayai. Sepanjang perbualan beberapa kali ibu tua ini mengesat airmata…mungkin mengenang suratan takdir yang menjenguk di penghujung usia…namun beliau kelihatan begitu pasrah.

Di penghujung pertemuan, pelawaan saya untuk menghantar beliau pulang ke rumah ditolak dengan baik dengan alasan belum selesai urusan. Namun beberapa kali beliau mengucapkan terimakasih kerana sudi berkongsi cerita petang itu. Saya begitu terharu tatkala mahu meninggalkan beliau, kerana tidak sanggup untuk membayangkan kesudahan hidup kita di kemudian hari. Bagi rakan-rakan dan anak-anak yang masih mempunyai ibu bapa, sedikit ulangan peringatan untuk kita bersama:

"Dan Rabbmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah (beribadah) selain Dia dan HENDAKLAH BERBUAT BAIK KEPADA KEDUA IBUBAPA. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya telah sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka janganlah engkau mengatakan "Ah!" dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. Dan rendahkanlah dirimu kepada keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah "Wahai Rabbku, sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidikku pada waktu kecil" (Surah al-Isra': 23-24)


"Redha Allah tergantung kepada keredhaan ibubapa dan murka Allah tergantung kepada kemurkaan ibubapa" (HR Bukhari di dalam Adabul Mufrad -Sahih)

Muga Allah membalas kebaikan kita kepada orang tua dengan kebaikan di sisiNya.

"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaku, dan masuklah ke dalam syurgaKu" (Surah Al-Fajr: 27-30)

Nov 6, 2010

Berpada-padalah...





“Benarlah kata bijak pandai, apabila kita mendapat sesuatu, maka pada masa yang sama kita akan kehilangan sesuatu. Kita tidak akan dapat kedua-duanya pada satu masa. Justeru, pesan bijak pandai lagi, pastikan apa yang kita dapat lebih berharga daripada apa yang kita hilang”….


Serangkap mutiara kata yang dikutip dalam majalah Anis Nov 2010 nukilan Sdr Pahrol Mohd Judi. Entah kenapa secara tidak semena-mena satu perasaan halus menyelinap di sanubari, sukar untuk digambarkan dengan ungkapan kata-kata mahu pun larian mata pena. Bukan kali pertama membaca mahu pun mendengarnya malahan acap kali. Mungkin barangkali putaran zaman serta pengalaman hidup memberikan tafsiran yang berbeza pada sesuatu ungkapan yang sama


Lantas teringat pada bicara seorang teman lewat sore yang lalu…
“Tazkirah itu walaupun selalu didengar dan diulang-ulang tetapi akan member kesan yang berbeza pada hati kerana setiap dari kita melalui pengalaman hidup yang berubah-ubah. Justeru itu janganlah kita ego dan menolak mendengar perbicaraan yang telah kerapkali dibicarakan, apatah lagi jika ianya berbentuk ilmu yang bermanfaat…”


Sungguh benar bagai dikata. Hidup ini ibarat putaran roda. Adakalanya hajat hati meronta-ronta, meminta-minta pada Yang Esa. Sedangkan empunya diri entah setia entahkan tidak, pada Dia Sang Pencipta. Kadangkala hati berbicara .…apa sebenarnya yang dicari dalam hidup yang sedetik cuma?


"Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu untuk bermain-main dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami, maka Maha Suci Allah raja yang sebenarnya, tiada Tuhan selain Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang mulia" (Al-Mukminun: 115-116).


Dalam mengejar kebahagiaan dunia, adakalanya bahkan mungkin selalu, kebahagiaan akhirat yang bersifat abadi dilupakan. Mudah sekali berputus asa dan kecewa apabila gagal memperoleh yang dihajati untuk urusan dunia. Malangnya jarang sekali berkeluh kesah apabila gagal melabur saham akhirat. Angkuhnya diri yang bernama manusia!!


"Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga)." (Ali-Imran: 14)



Wahai diri…berpada-padalah dalam mengejar dunia… pastikan apa yang kita dapat lebih berharga daripada apa yang kita hilang….

Oct 4, 2010

Kebahagiaan Seorang Ibu




Syawal bakal melabuhkan tirainya. Kegembiraan berkumpul dan bertemu sanak saudara serta keluarga telah terpahat menjadi sebahagian dari nostalgia yang tersimpan rapi dalam memori kehidupan. Nun jauh disudut kalbu, tersimpul sebuah doa kudus mengharapkan bertemu lagi dengan ramadhan dan syawal akan datang.


Itu lumrah kehidupan. Setiap permulaan pasti akan ada pengakhiran bagi sesuatu yang bersifat baru. Keriuhan suasana rumah ketika anak-anak berkumpul telah menjadi semakin sepi kerana masing-masing telah kembali ke persada sendiri.


“Kau tahu Su…ketika ayat ini ditulis, aku hanya mampu menyeka airmata…terasa sunyi sesunyinya….”, bicara seorang teman lewat chatting bersamanya dalam laman sosial facebook.


“Biasalah tu Zu…sekurang-kurangnya kau merasai juga kemeriahan Syawal dengan kepulangan anak-anak kau. Bayangkan ada anak-anak yang langsung tidak pernah menjenguk kedua orang tuanya bertahun-tahun…”, pantas jari jemariku membalas kata-katanya.


“Eh…ada ke yang macam tu ?”, balas temanku dengan kehairanan..


“Kalau kau tak percaya, kau cuba ambil kesempatan ziarah rumah orang-orang tua. Kau akan dapat banyak cerita kisah-kisah benar tentang realiti anak-anak zaman sekarang..”, pintasku cuba meyakinkannya.


Agak lama aku menunggu balasan reaksi darinya. Mungkin dia tidak dapat membayangkan apa yang aku perkatakan. Seketika kemudian dia kembali merespon:


“Entahlah Su…akhir zaman ni macam-macam benda pelik berlaku kan..Ada ibu buang anak, ada anak tak mengaku ibu bapa. Apa nak jadi dengan kita ni?”, rungutnya dipenuhi kegusaran.


“Itulah hakikatnya apabila kita tidak kembali mengambil Islam secara syumul. Dalam Islam telah termaktub hak ibu bapa dan juga keistimewaan anak sebagai suatu anugerah. Tidak ada jalan pintas untuk masalah ini melainkan kembali kepada ajaran Rasulullah SAW tentang baitul muslim”, tulisku panjang lebar, sebagai tazkirah untuk diriku yang juga selalu alpa dan leka.


Chatting kami berakhir petang itu tanpa nokhtah apabia azan asar memecah keheningan alam. Kami berjanji untuk menyambung episod perbincangan ini di masa yang terluang kelak.





Seusai solat asar petang itu, aku kembali menekuni PC ku untuk menyelesaikan kerja-kerja yang perlu. Secara tidak semena-mena aku terbaca tagline dalam sebuah blog rakanku berbunyi:


“Tidak wujud (ada) anak di dalam sesebuah keluarga melainkan mulialah ke luarga itu.” (Hadis riwayat Tabrani).


Membaca hadis ini, aku terkenang semasa anak-anakku yang seramai lima orang itu masih kecil. Terbayang penat lelahku menguruskan mereka tanpa pernah ada pembantu rumah. Sekarang semua anak-anakku telah meningkat dewasa. Malah ketika entry ini ditulis, aku sekeluarga baru saja melepaskan anak sulungku kembali ke Cairo menyelesaikan pengajian yang masih berbaki. Anak kedua telah kembali ke kampus dan anak ketiga baru saja bercuti selepas peperiksaan akhir semester.


Aku merindui suasana hiruk pikuk di kala mereka masih kecil .Walaupun penat tetapi itulah kebahagiaan menjadi seorang ibu. Malangnya mutakhir ini, ada ibu bapa yang tergamak meninggalkan anak mereka tanpa memikirkan nasib yang bakal dialami. Lebih teruk ada yang sanggup membuang anak di tepi jalan, parit dan sungai, langsung tidak membayangkan sifat belas kasihan.


Tindakan mereka ini ibarat perilaku masyarakat Arab zaman jahiliah dulu, yang bersikap zalim terhadap kanak-kanak apabila sehingga sanggup menanam anak mereka hidup-hidup. Sedangkan anak-anak inilah kelak yang akan mendoakan kedua ibubapanya apabila mereka telah tiada.


Sabda Rasulullah SAW bermaksud:
“Bila mati anak Adam, maka terputuslah amalannya melainkan tiga perkara iaitu sedekah amal jariah,ilmu yang bermanfaat dan doa anak yang soleh”.



Mungkinkah fenomena pembuangan anak yang telah lama berlaku ini ada kaitan dengan permasalahan anak-anak tidak mengaku ibu bapa apabila dewasa kelak?


Tidak ada suatu jawapan pasti tetapi kedua-duanya seolah-olah saling berkait.


“Harta benda dan anak-anakmu hanyalah ujian. Dan disisi Allah ada pahala yang besar”, (at-Taghabun:15)


Muga kita terus berusaha untuk menjadikan keluarga kita keluarga sakinah yang dilimpahi mawaddah wa rahmah. Apa yang akan dinilai oleh Allah SWT adalah sejauh mana kita telah melaksanakan tanggungjawab sebaiknya di dalam mendidik dan membentuk anak-anak menjadi insan yang soleh. Natijahnya kita hanya mampu mengharapkan bantuan dan pertolongan Allah SWT jua….

Sep 23, 2010

Berlumba-lumba Membuat Kebajikan




Berbicara dengan seorang teman sekolah yang telah lama tidak ditemui memang menyeronokkan. Pelbagai berita dan cerita silih berganti. Tanpa disedari sudah lebih dua jam kami disitu, membicarakan kisah-kisah silam yang mencuit hati malah ada ketikanya menggegarkan minda kerana putaran roda kehidupan yang begitu pantas berlaku.

“Eh…apa perancangan kau bila dah pencen nanti ye”, tiba-tiba temanku itu mengalih topik perbualan. Entah apa yang berlegar di benaknya tidak pula ku ketahui.

“Kalau dipanjangkan umur, aku nak bersara awal…ambil optional…lepas tu fokus buat kerja-kerja kemasyarakatan. Rasanya habuan dunia ni dah cukup dah…..”, balasku selamba.

Kulihat dahinya berkerut, mungkin memikir sesuatu.

“Apa kerja-kerja kemasyarakatan yang kau nak buat tu?. Kau tak sayang dengan profesyen yang kau ada sekarang? Kau pasti ke kerja-kerja kemasyarakatan yang kau buat nanti tu boleh diterima oleh orang ramai? Kau nak buat kerja yang orang lain dah buat?….bertubi-tubi soalan keluar dari mulut rakanku ini.

Aku hanya membalas dengan senyuman diiringi sebaris ayat mudah:
“InsyaAllah…mudah-mudahan Allah menerima segala amal kebajikanku itu walaupun sekecil zarah…”

Sebelum berpisah petang itu, aku sempat berbisik kepadanya:
“Tapi….tak mesti tunggu pencen baru nak buat kebajikan kan…belum tentu umur kita mencecah pencen…Ruang untuk berbuat kebajikan terbentang luas cuma terserah pada kita samada nak buat atau pun tidak....”.
Kawanku mengangguk-anggukkan kepala tanda mengiakan pendapatku itu.


Islam adalah agama kebajikan. Pengajarannya adalah untuk merealisasikan kedamaian dan kebaikan untuk semua makhluk. Terasnya adalah usaha untuk menegakkan kebenaran. Sebab itulah ia menjadikan usaha berbuat kebaikan adalah sejajar dengan kewajipan dalam mendaulatkan kebenaran.


Adakalanya dalam perjalanan hidup ini kita akan bertemu dengan manusia yang suka memandang remeh kepada kebajikan yang dianggap kecil atau sedikit. Oleh itu ia sering berasa segan malah kadang-kadang enggan melaksanakannya. Lebih teruk lagi ada yang sanggup mencipta pelbagai alasan semata-mata tidak mahu dilihat sebagai pemalas atau pesalah. Tanpa menyedari sebenarnya ajaran Islam amat menekankan tentang perlunya berbuat baik walau bagaimana kecil sekalipun nilainya. Besar atau kecilnya sesuatu itu bersifat relatif dan nisbi. Mungkin ianya dianggap kecil kepada orang tertentu atau dalam situasi tertentu tetapi besar maknanya kepada orang lain dan dalam situasi yang berlainan.


Oleh itu tidak hairanlah kalau Allah SWT telah berfirman dan Surah al Zalzalah ayat 7-8 yang bermaksud:

“Siapa yang berbuat baik walau sebesar zarrah kebaikkan ia pasti melihat ganjarannya. Siapa yang berbuat sebesar zarrah kejahatanpun ia pasti akan melihat padahnya”.


Firman Allah SWT lagi dalam Surah al Nisa’ ayat 4o bermaksud:

“Allah sedikitpun tidak menganiaya sesiapa walau sebesar zarrah pun. Malah kalau ada kebaikan yang dilakukan seseorang Allah akan menggandakan ( balasan)nya. Lebih jauh Allah akan menganugerahkannya dengan pahalaNya yang sangat banyak”.

Manakala dalam sebuah hadith Rasulullah SAW telah bersabda:

“Sedekah satu dirham mendahului (dari segi martabat) sedekah seratus ribu dirham. Sahabat bertanya: Bagaimana boleh jadi begitu. Baginda menjawab. Seorang lelaki memiliki dua dirham sahaja dan dia lantas menyedekahkan satu dirham. Manakala yang seorang lagi balik rumah terus pergi mengambil seratus ribu dirham dari hartanya yang sangat banyak lalu ia menyedekahkannya”.





Pengetahuan mengenai kebaikan belum tentu boleh atau akan membawa seseorang itu segera melakukannya . Jadi untuk menggesa umat Islam supaya segera melakukan kebaikan maka Allah SWT telah berfirman dalam Surah Ali Imran 133-134 bermaksud:


“Berlumba-lumbalah untuk mendapatkan keampunan tuhan kalian di samping syurga yang luasnya seluas petala langit dan bumi. Syurga tersebut disediakan untuk orang yang betaqwa dan menginfaqkan harta mereka dalam keadaan senang dan susah”.


Marilah kita berlumba-lumba untuk membuat kebajikan. Sebaliknya usahlah kita mempersoalkan sebarang usaha kebaikan yang dilakukan oleh orang lain adakah ianya bermanfaat untuk ummah atau pun tidak. Kepada Allah jua kita akan kembali dan kepada Allah jualah kita berserah.

Sep 15, 2010

Kembara Ziarah Aidil Fitri 1431H

Sewaktu entry ini ditulis,kami sekeluarga baru saja sampai ke rumah di Skudai, Jb dari permusafiran sempena Kembara Aidilfitri 1431H. Alhamdulillah, perjalanan pergi dan kembali dilindungi dan dipermudahkan oleh Allah SWT.


Seperti biasa, 1 Syawal disambut di rumah mertua di Pontian Johor. Di saat sebahagian pasangan suami isteri lain pening kepala untuk memilih destinasi beraya, saya sebagai anak yatim piatu, sejak awal perkahwinan mencadangkan supaya kami beraya di rumah ibubapa mertua. Hinggakan my hubby pernah bergurau: “Untung juga kahwin dengan anak yatim ni ye, tak payah pening2 nak berebut raya di mana”…..






Kami menghabiskan satu dan dua syawal di Pontian. Berkesempatan membawa ibubapa menziarahi sanak saudara terdekat . Syawal kali ini juga menyaksikan pertemuan semua keluarga sebelah bapa mertuaku sepertimana yang dirancang sejak awal.



Keluarga besar sebelah suami... di depan rumah Allahyarham datok kepada suami


Petang 2 syawal, kami bergerak menuju ke Endau/Rompin dan bermalam di Seri Malaysia Rompin sebelum ke Dungun Terengganu, bagi menghadiri majlis kesyukuran pernikahan Siti Fatimah yang merupakan rakan sekuliah dan serumah anak sulung kami di Cairo, Mesir.



Menunggu pesanan makanan di pekan Endau



Demi sebuah persahabatan...bersama pengantin Siti Fatimah



Dari Dungun kami meneruskan pengembaraan ziarah Aidil Fitri ke Temerloh Pahang, ke rumah abang sulung saya. Pengalaman menarik….anak2 kami belajar mengenali buah rambai di sini…aduhai…..



Bersama abang sulung di Temerloh



Pertama kali anak-anakku berkenalan dengannya....


Kami meredah malam yang hitam pekat disirami hujan lebat bagi meneruskan perjalanan ke Perak. Oleh kerana masing-masing keletihan yang amat sangat, kami mengambil keputusan untuk bermalam di Hotel R&R Rawang. Keesokan harinya barulah kami menyambung semula perjalanan.



Bersama seorang lagi abang di Sungkai


Rumah kakak di Sungai Manik yang dikelilingi oleh sawah menghijau



Seusai ziarah kaum keluarga di Perak kami meneruskan kembara ke Cameron Highland setelah agak lama tidak berkunjung ke sana. Terasa tenang dan damai di kelilingi tumbuhan menghijau di sebalik kenyamanan udara segar dan dingin. Terasa ingin berlamaan di sana tetapi keadaan tidak mengizinkan…



Di Desa Anthurium apartment






Periuk kera kah ini?


Dari Cameron Highland kami bergerak menuju ke ibukota memandangkan suami ada amanah yang perlu dilaksanakan. Kami menginap di Seri Cempaka Service Suite di Cheras, penginapan kegemaran keluarga apabila berkunjung ke Kuala Lumpur.



Seteguk teh panas...sebelum meninggalkan Seri Chempaka pagi itu...



Beginilah keadaan muatan tujuh sekeluarga sebelum bertolak balik ke Skudai...



Selaku Bendahari IKRAM Johor, suami menyerahkan sebahagian sumbangan orang ramai kepada salah seorang sukarelawan yang akan ke Gaza, Dr Zain Kandar di pejabat Aqsa Syarif Kajang



Kepenatan....namun tetap ceria...



Pukul 4.00 pm Rabu 15 September 2010 kami sekeluarga selamat sampai kembali ke rumah, disambut oleh si Chomel, kitten yang kami selamatkan seminggu menjelang syawal setelah kematian sang ibu kerana di baham anjing liar. Si Chomel yang telah lulus ‘toilet training’ ternyata kelaparan kerana bekalan whiskes tidak mencukupi….banyaknya dia makan…..



Si Chomel senang hati kerana kami sudah pulang...


Misi kembara dan ziarah sudah selesai. Kini kembali meneruskan tanggungjawab dan amanah seperti biasa….Alhamdulillah. Muga kita dipertemukan lagi dengan ramadhan akan datang. Mohon maaf kepada sanak saudara yang tidak sempat diziarahi. I.Allah jumpa di lain masa.....Salam Aidil Fitri....

Sep 7, 2010

Meniti Saat Berbakinya Ramadhan




Begitu pantas masa berlalu hinggakan tidak terasa bulan Ramadhan sudah berada di akhir perjalanannya. Hari ini 28 Ramadhan, bermakna 28 hari yang indah telah berlalu, waktu-waktu yang penuh berkah akan berakhir. Tentunya sebagai seorang muslim kita rasa berbahagia mampu melaksanakan ibadah Ramadhan hingga di penghujung terakhir.


Mengimbau kembali kegembiraan kita sewaktu munculnya satu Ramadhan. Memulai indahnya hari dengan bersahur , mengenang begitu nikmatnya berbuka puasa, menunaikan solat tarawih, tilawah Al-Qur’an, bersedekah, membayar zakat, bermunajat, dan amalan-amalan baik lainnya hinggakan tidak terasa saat indah itu sudah berada di penghujungnya.


Meniti saat berbakinya Ramadhan terasa pilu dan sebak di sanubari. Meniti hari-hari yang penuh barakah di sepuluh malam terakhir di mana semua pintu-pintu neraka ditutup membuat perasaanku berbaur. Apakah tarbiyah ramadhan telah dilalui dengan sempurna? Adakah semua amalan diterima? Apakah dosa dan kesilapan telah diampunkan? Apakah ramadhan ini telah menjadi yang lebih baik dari sebelumnya?

Abu Hurairah telah berkata : Aku telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda tentang Ramadhan yang artinya :
"Sesiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka akan diampunkan baginya dosanya yang telah lalu."

Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Abu Daud, Nasai'e dan Baihaqi :
Diriwayatkan daripada Sahl bin Saad RA katanya: Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya di dalam Syurga itu terdapat pintu yang dinamakan Ar-Rayyan. Orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada Hari Kiamat kelak. Tidak boleh masuk bersama mereka seorangpun selain mereka. Kelak akan ada pengumuman: Di manakah orang yang berpuasa? Mereka lalu berduyun-duyun masuk melalui pintu tersebut. Setelah orang yang terakhir dari mereka telah masuk, pintu tadi ditutup kembali. Tiada lagi orang lain yang akan memasukinya."

Diriwayatkan daripada Abu Said al-Khudri RA katanya: Rasulullah SAW bersabda: "Setiap hamba yang berpuasa di jalan Allah, Allah akan menjauhkannya dari api Neraka sejauh perjalanan tujuh puluh tahun."





Sesungguhnya Allah itu Maha Sempurna dan sentiasa menyempurnakan janjinya.


“Ya Allah terimalah puasa kami, qiyam kami, ruku’ kami, sujud kami, kekhusyukan kami, ibadah kami, tilawah kami, sedekah kami dan sempurnakanlah segala kekurangan kami wahai Zat yang Maha Kasih dari yang mengasihi”.


“Ya Allah, Sampaikanlah kami pada bulan ramadhan (berikutnya)”

Marilah terus merebut peluang ramadhan yang masih berbaki. Mudah-mudahan segala amalan ramadhan kita ini menjadi bekal untuk memperbaiki kehidupan mendatang hingga kita bertemu ramadhan berikutnya.

Memetik kata-kata Imam Hasan Al Basri:
“Jadilah kamu hamba Allah (yang beribadah sepanjang masa, tempat dan suasana), jangan menjadi hamba Ramadhan (yang hanya tekun beribadah di bulan Ramadhan sahaja)”.

Sep 3, 2010

Menjelang Syawal....





Tiada sesuatu yang lebih menggembirakan menjelangnya Syawal yang mulia selain dari dapat berkumpul bersama orang-orang tersayang: ibu,bapa, suami, isteri dan anak-anak. Saat-saat indah seperti inilah yang dinantikan oleh setiap insan.


Namun adakalanya hidup tak sentiasa indah seperti yang kita impikan. Ujian dan dugaan datang bertamu tanpa kita dambakan.


“Dah lapan tahun saya ditinggalkan kak. Tanpa sebarang berita jauh sekali nafkah untuk anak-anak. Masa tu saya baru lepas melahirkan anak keempat ni”, sayu suara Pn Esah sambil menunjukkan ke arah anak bongsu di sisi. Sesekali beliau mengesat juraian air mata yang tidak mampu dibendung lagi mengenangkan suami yang terus menghilangkan diri.


“Waktu nak raya macam ni lagilah terasa sedih sangat kak. Anak2 nak baju raya, yuran sekolah pun belum selesai lagi. Saya kerja ikut kontrak, gaji tak menentu. Syukur sangat, kakak saya bagi saya menumpang kat rumah dia ni…”, lancar Pn Esah bercerita lagi apabila dilihatnya saya tidak mampu berkata apa-apa. Berat sungguh ujian yang menimpa Pn Esah dan anak-anak. Betapa berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul…


Saya hanya sempat memberikan sedikit kata-kata peransang kepada Pn Esah bagi meneruskan kehidupan mendatang, sebelum kami melangkah pulang dengan meninggalkan sedikit titipan makanan dan wang tunai. Muga beliau terus tabah membesarkan anak-anak tanpa suami di sisi. Benarlah janjimu Ya Allah.


Apakah manusia itu mengira bahwa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji? Dan sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.(QS. al-Ankabut (29) : 2-3)






Itu hanyalah salah satu babak kisah benar yang saya temui dalam siri Program Madrasah Ramadhan bersama Pertubuhan IKRAM Johor Bahru Tengah. Pengalaman ini sungguh menginsafkan. Betapa kita wajib mensyukuri nikmat melimpah ruah yang ada di sekeliling kita jua nikmat kehidupan berkeluarga yang masih kita kecapi.


Selamat menyemarakkan sepuluh malam terakhir ramadhan. Selamat merayakan hari kemenangan. Jangan lupa terhadap mereka yang memerlukan sumbangan dari kita.

Aug 20, 2010

Keampunan Allah Itu Dekat





Ramadhan terus meniti hari. Terasa begitu pantas ia berlari. Andai diizin, ingin kudakap Ramadhan seerat mungkin dan takkan ku biar ia berlalu. Syahdu begitu terasa menghayati bulan yang istimewa ini.


Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Sesungguhnya telah hadir bulan Ramadhan, bulan berkat, Allah telah mewajibkan ke atas kamu berpuasa, dibukakan pintu-pintu syurga, ditutup rapat pintu neraka dan ditambat para syaitan, Di bulan ini terdapat satu malam yang terbaik dari seribu bulan.Sesiapa yang tidak berusaha mendapatkan kebaikan-kebaikannya sesungguhnya dia rugi.” (Hadis riwayat Ahmad dan An-nisai)


Alangkah ruginya andai peluang keemasan setahun sekali tidak kita pergunakan sebaiknya. Hari-hari Ramadhan yang telah berlalu cuba kurenung kembali. Ternyata azamku untuk menjadikan Ramadhan kali ini lebih baik masih belum tercapai. Apa indicator untuk dijadikan ukuran? Tilawahku adakah meningkat? Tarawikhku adakah penuh penghayatan? Sedekahku semakin bertambah? Amalku yang lain bagaimana?


Ternyata…ungkapan ‘Muga Ramadhan kali ini lebih baik dari yang lalu’ suatu ungkapan yang indah untuk dilafaz tetapi sukar untuk dilaksanakan, apatah lagi jika iman tidak sentiasa dibaja.


Hari ini ramadhan telah menjejaki hari yang ke sepuluh. Fasa di mana ruang bagi mendapatkan keampunan Allah itu semakin menghampiri. Sebagai insan biasa, sudah pasti tidak terlepas dari meakukan kesalahan dan kealpaan. Muga kita dapat terus bermunajat dan memohon keampunan dari Allah SWT. Dan muga Allah SWT mengurniakan keampunannya kepada kita semua. Yakinlah keampunan Allah itu sangat dekat....


Firman Allah SWT bermaksud:

“Dan bersegeralah kepada keampunan dari Tuhan-mu dan syurga yang bidangnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa.”(Surah ali-Imran: 133)

Aug 7, 2010

Menantimu Dengan Penuh Rindu




Cuaca redup pagi ini mengundang kesuraman pada bicara seorang teman.

“Kak, akak perasan tak, sekarang ni kalau pergi kat mana-mana shopping compex dah macam dekat benar dengan hariraya. Puasa pun belum lagi, rimas betul saya dibuatnya”, getus hari seorang teman memecah keheningan suasana.

“Ye ke? Tak perasan pulak…mungkin sebab dah lama tak pergi merayau-rayau kot….tak berkesempatan la…”, jawabku jujur.

Lantas ku melihat kalender hari ini, 26 Syakban 1431 H, masih ada tiga hari lagi sebelum menjelangnya Ramadhan yang mulia. Terlalu pantas masa berlalu seakan-akan tidak menyedari setahun telah berlalu. Ya Allah ketemukanlah aku dengan Ramadhan kali ini kerana aku berazam untuk menebus kealpaan di Ramadhan yang lalu. Jadikanlah Ramadhan ini sebagai jalan untuk aku menuju redhaMu.

“ Hai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang beriman sebelum kamu agar kamu bertaqwa.” (al-Baqarah, 2: 193)

“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu ialah orang yang paling bertaqwa.” (al-Hujurat, 49: 13)

Bukan sebarangan untuk memperolehi gelar taqwa. Terlalu sukar jalan yang perlu diharungi, lebih sulit dari memperoleh gelar PM atau Profesor atau seribu gelaran duniawi lainnya. Kini tawaran itu akan datang lagi bersama tetamu agung ini (Ramadhan) , tetamu Rabb al-Jalil. Ramadhan bagaikan seorang kekasih nan setia yang terpaksa menghilang seketika. Sampai masa dan ketikanya ia datang semula dengan penuh kesetiaan, dengan penuh kasih rindu nan syahdu.

Kehadiran tahunan kekasih agung ini sangat dinantikan oleh para kekasih, ditunggu ketibaannya dengan penuh rindu. Sehari terasa bagai sebulan, tidak sabar-sabarnya rasa untuk menanti tiba saat bahagia itu, untuk dapat diluahkan segala keindahan, keberkatan, dan kelebihan yang ada padanya, untuk dibuat persiapan istimewa, demi kasih dan cinta dapat dipadu, yang datang dengan ribuan keberkatan, rahmat dan maghfirah, yang menanti dan menunggu membalas dengan jiwa lahap, dahaga dan gelora mengharap taqwa.

Ibn Khuzaimah meriwayatkan dalam Sahihnya bahawa Salman al-Farisi r.a berkata: “Rasulullah s.a.w berkhutbah kepada kami pada hari terakhir bulan Sya’ban, Baginda bersabda yang bermaksud:

“Wahai manusia, bulan agung, bulan penuh barakah telah (datang) menaungi kita, bulan yang di dalamnya terdapat satu malam terbaik dari seribu bulan.
Pada bulan (ini) Allah mewajibkan puasa di siangnya, Allah sunnatkan Qiamullail, sesiapa yang bertaqarrub (mendekatkan diri kepada Allah) dengan melakukan satu kebaikan akan diganjari dengan pahala melakukan 70 ibadah fardhu yang dilakukan di bulan-bulan ini.

Ramadhan adalah bulan sabar dan sabar itu balasannya syurga, bulan santunan, bulan ditambah-Nya rezeki orang-orang mukmin, sesiapa yang memberi makan untuk berbuka kepada orang yang berpuasa, ganjarannya adalah keampunan Allah terhadap segala dosa-dosanya, dirinya dibebaskan dari neraka dan dia mendapat pahala sebesar pahala orang yang berbuka itu tanpa dikurangi.”


Apabila menjelang malam pertama Ramadhan, mereka bagai sepasang pengantin baru, tidak mensia-siakan walau sesaat waktu untuk memadu kasih meluah harapan Rabbani dan kesetiaan, terhadap Allah Rabb al-Jalil sehingga mereka layak meraih Jannah al-Firdaus.

Terlalu semarak rasanya suasana keramat itu!!! Yang datang dan yang menanti tidak bertepuk sebelah tangan... yang datang dan yang menanti bagai irama dan lagu, laksana asyik dan ma’syuk, kedua-duanya saling setia dengan janji pertemuan penuh berkah dan rahmah.

Aku menantimu dengan penuh rindu ya Ramadhan….

Aku juga mengharap Syawal akan menjadi sebagai hari kemenanganku. Menang dalam berjuang di sepanjang bulan Ramadhan…..

Ameen Ya Rabb….

Jun 23, 2010

Jihad Adalah kebanggaan Kita




Termenung seketika pagi ini…merenung hakikat sebuah kehidupan yang semakin mencabar. Bagaimana agaknya sepuluh tahun lagi? Bagaimana agaknya dunia yang akan dilalui oleh generasi anak cucuku? Bagaimana dan bagaimana…? Persoalan demi persoalan yang tiada jawapannya berlegar-legar di ruang mindaku….

Lantas ku capai sebuah buku dan membelek-beleknya….MAJMUK RASAIL…Terpaku seketika dengan salah satu bab bertajuk Jihad Adalah Kebanggaan Kita. Tersenyum lega seusai membaca bab tersebut. Satu kupasan yang sangat menarik tentang konsep jihad tidak sepertimana yang saya fahami sebelum ini.

Sedikit perkongsian tentang kategori jihad sepertimana yang ditulis oleh Hassan al Banna dalam buku ini:

1. Semangat yang kental merindui kegemilangan Islam, semangat yang membara untuk melihat kedaulatan kuasa Islam dan menangis hiba kerana nasib yang menimpa umat Islam, kehinaan yang mereka alami, dukacita meratapi fenomena yang tidak diredhai oleh Allah dan RasulNya.

2. Mengorbankan sebahagian masa, harta dan sebahagian dari keperluan kita untuk kepentingan Islam dan umat Islam.

3. Menyuruh manusia melakukan kebaikan dan melarang dari melakukan kejahatan.

4. Memutuskan hbungan dengan orang-orang yang memusuhi Allah dan RasulNya.

5. Menyerahkan segala jiwa dan harta untuk menjadi tentera Allah.

6. Jika tidak mampu untuk melakukan salah satu perkara di atas, hendaklah kita menyayangi para mujahid dengan sepenuh hati dan berikan nasihat setiap kali menemui mereka.

Lihatlah…. ruang-ruang jihad terbentang luas. Terserah kepada kita untuk merebutnya. Yakinlah dengan janji Allah:

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan)bahawa mereka akan beroleh syurga”. (At taubah:111)

Dan berwaspadalah dengan Sabda Rasulullah SAW bermaksud:

“Orang yang menemui Allah tanpa mempunyai kesan jihad nescaya dia akan menemui Allah dalam keadaan tubuhnya ada kecacatan”. (Riwayat al-Tirmizi dan Ibnu Majah).





May 20, 2010

Realiti Di Sekeliling Kita




Hari ini seperti juga semalam dan hari-hari sebelumnya, telefonku tidak berhenti2 berdering. Panggilan yang silih berganti dari orang2 yang belum aku kenali. Adakalanya perbincangan terputus disebabkan kehabisan bateri...

Begitulah 'larisnya' aku dalam minggu ini. Mujurlah minggu ini merupakan minggu peperiksaan pelajar2ku, maka aku dapat melayan hampir semua panggilan yang kuterima.

"Puan, saya benar2 perlukan bantuan puan. Saya dah buntu tak tau apa yang harus saya buat sekarang. Anak saya perlu diselamatkan dan saya rasa tempat puan adalah yang paling sesuai....."

"Puan, boleh tak kalau saya datang temuduga kemasukan hari ini juga? Saya rasa dah tak boleh tunggu lagi ni....anak saya dah tak boleh dikawal lagi...."

"Boleh tak saya nikahkan dulu anak saya sebelum saya hantar ke pusat perlindungan puan?..."
"Saya mengenali Puan dan Pertubuhan puan melalui laman web. Saya yakin pihak puan dapat membantu saya mengatasi masalah ini. Tolonglah saya puan...."
"Saya memang tak sangka akan jadi macam ni. Anak saya ni baik, bertudung.... saya baru dapat tahu dia dah hamil 5 bulan....hancur luluh hati saya puan. Tolonglah saya puan..."

Entah di mana silapnya, pertanyaan2 di atas datang secara bertalu-talu dengan mendadak dalam minggu ini. Ibarat menduduki tangga teratas dalam Carta Pilihan nasyid. Aku menjadi terkedu....adakalanya terpaksa berlagak seperti seorang Kaunselor untuk meredakan keadaan.....Semua kes yang dilaporkan di atas adalah kisah benar yang melibatkan anak-anak remaja yang sedang bersekolah...

Begitulah realiti di sekeliling kita. Alangkah bejatnya keadaan masyarakat hari ini. Benarlah bagai dikata.....dunia ini dipenuhi oleh manusia2 yang zalim dan jahil.

Marilah bersama mengeluarkan diri kita dari kejahilan dan kezaliman....seterusnya mengeluarkan masyarakat dari kejahilan dan kezaliman....Masyarakat menantikan huluran tangan kita untuk membawa mereka keluar dari kegelapan kepada sinar cahaya keimanan.....

Marilah menggembeling tenaga untuk menyantuni mereka yang memerlukan bimbingan. Tiada lagi masa untuk berteori dan berpangku tangan.....

“ Dan Kami tidak mengutus engkau (Muhammad), melainkan kepada semua umat manusia sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui” (Surah Saba’, ayat 28)



Apr 27, 2010

Kasihnya Ibu



Hari ibu bakal menjelang lagi. Ia diperkenalkan oleh masyarakat barat sebagai tanda penghormatan kepada para ibu. Bagi umat islam, wajib menghormati dan meraikan ibu bukannya pada hari yang ditentukan sahaja, malah ia wajar diraikan setiap masa dan ketika. Namun, kadang-kala sebahagian dari kita terlupa kerana kesibukan mengejar pelbagai urusan. Mungkin dengan adanya Hari Ibu, lebih ramai lagi yang akan terus mengingati ibu mereka. Walaupun Islam tidak melarang sambutan hari ibu jika ia dilaksanakan dengan cara yang betul, namun hakikatnya ibu itu perlu dihormati sepanjang masa.


Kasih ibu sejati tiada bandingan dan tidak boleh dinilai dengan harta benda atau wang ringgit. Kasih dan sayangnya ibu terhadap anak sukar digambarkan kerana perasaan ini adalah kurniaan Allah kepada seorang wanita yang bergelar ibu. Keperitan dan kesusahan yang dirasai oleh ibu ketika mengandung dan membesarkan anak juga tidak dapat dibayangkan sehingga seseorang itu sendiri menjadi ibu.
Oleh itu, penghormatan terhadap ibu perlu diutamakan.


Kita juga pernah mendengar kata-kata, syurga itu di bawah telapak kaki ibu. Begitu pentingnya kita menghormati ibu bagi mendapat keredhaan Allah SWT.
Islam menentang keras penganutnya menyergah atau menyakiti ibu sendiri, sekalipun dengan perkataan ah! Apa lagi, sekiranya seorang ibu itu dimaki-hamun atau disisihkan oleh anaknya sendiri.


Allah berjanji bahawa setiap orang yang melakukan penderhakaan akan diberi pembalasan setimpal dengan perbuatan mereka sama ada di dunia atau akhirat.
Rasulullah bersabda yang bermaksud:

“Tiga manusia tidak akan masuk syurga, iaitu orang yang menderhakai kedua-dua ibu bapanya, lelaki yang tidak menjaga maruah keluarganya (dayus) dan perempuan yang menyerupai lelaki”. (Riwayat Nasa'i, Bazzar dan al-Hakim).


Al-Hakim juga meriwayatkan hadis Baginda yang bermaksud :

“Semua dosa akan ditangguhkan Allah, yakni balasan menurut kehendak-Nya, hingga ke hari kiamat, kecuali balasan menderhaka kepada kedua ibu bapa. Maka sesungguhnya Allah menyegerakan balasan kepada pelakunya pada masa hidupnya sebelum mati”.

Mar 19, 2010

Dilema: Laluan Mana?



Demam keputusan SPM kian beransur pulih. Pelbagai reaksi telah dipaparkan: gembira, terharu, sedih bahkan ada yang tidak terucap dengan kata-kata.


“Alhamdulillah….”, ringkas balasan sms saya kepada anak ketiga mengenai keputusan yang diperolehi. Walaupun tidak sehebat rakan-rakan yang lain, tetapi keputusan yang diperolehi melayakkan beliau untuk memohon kurus-kursus IPT di dalam dan luar Negara. Alhamdulillah, saya kira apa yang diterima sesuai dengan apa yang telah diusahakan selama ini, dan sudah tentu dengan izin Allah SWT jua.






D.I.L.E.M.A..….penyakit lain menggantikan demam yang kian pulih. Bagi yang memperolehi keputusan kurang memberansangkan, mungkin tidak banyak pilihan untuk meneruskan pengajian. Sekadar mencari ruang-ruang yang sesuai dengan kelayakan.


Bagi yang mencapai kejayaan gilang gemilang, bersimpang siur pilihan jalan di hadapan. Kursus apa? Universiti mana? Laluan mana yang ingin dipilih. Pengaruh rakan sebaya, kaum keluarga dan ibubapa memberikan peratus yang signifikan terhadap pemilihan kursus dan IPT.


Ada ibubapa yang dengan tegas membuat keputusan bagi pihak si anak berdasarkan hujah-hujah yang disepakati. Ada ibubapa yang menyerahkan sepenuhnya untuk anak-anak memilih.


Saya memilih jalan berdamai aka pertengahan. Meminta anak menyenaraikan kursus-kursus yang diminati dan mendengar hujahnya. Sentiasa menyokong pilihan anak setelah berpuas hati dengan hujahnya, malah akan mempertahankan sekiranya ada anasir-anasir yang cuba menggoyahkan pendirian.


Itu lumrah alam….tidak ada ibu bapa yang mahu melihat anaknya terabai…sebaliknya sentiasa mahukan yang terbaik untuk masa depan anak-anak, diiringi restu dan doa yang dipanjatkan siang dan malam…


Untuk anak-anak di mana saja berada,

Tanamkan dalam diri anak-anak bahawa jalan perjuangan terbentang luas di hadapan. Jika segala kelengkapan dapat dipersiapkan dengan sebaiknya, sudah pasti umat islam akan dapat meraih kembali kejayaan dan kemuliaan yang pernah dimiliki.
Rasulullah SAW sendiri telah menjanjikan kemenangan kepada umat Islam
sebagaimana tertera dalam sabdanya yang bermaksud:

“Allah telah mempersiapkan bumi ini untukku, maka aku pun melihat wilayah timur dan barat. Sesungguhnya umatku akan dapat memiliki apa yang telah Allah persiapkan untukku daripadanya…” (H.R. At Tirmidzi)






Semuga anak-anak semua berjaya di dunia dan akhirat….

Mar 1, 2010

Di sana Ada Saham Kita

Al Fatihah buat adik Syafia Humairah Sahari.





Semuga segala penderitaan yang dialami semasa di dunia, telah berakhir dan digantikan dengan kebahagiaan yang berkekalan di jannatul Firdausi. Ameen Ya Rabb!!


Tentu sekali tidak ada sesiapa pun yang tidak merasa sayu dan hiba apabila membaca berita yang cukup sadis mengenai pemergian Allahyarham adik Syafia Humairah Sahari. Tidak tergambar langsung di minda bagaimana kejamnya seorang manusia sanggup melakukan penderaan sedemikian rupa ke atas seorang kanak-kanak yang cukup comel dan manja. Hatta kepada binatang sekalipun, akal yang waras tidak sanggup untuk melakukannya,ini kan pula kepada seorang kanak-kanak yang baru belajar mengenal kehidupan.


Ini bukanlah kejadian pertama melibatkan penderaan dan pembunuhan ke atas kanak-kanak kecil yang melibatkan ibu serta teman lelakinya. Apa yang lebih menyedihkan kejadian ini melibatkan pasangan melayu (baca beragama Islam). Disaat umat Islam sedang berada dalam suasana kembali mengingati perjuangan Rasul Agung sempena Maulidur Rasul, kita pula disajikan dengan satu kes perbuatan durjana manusia yang sudah tentu tidak pernah ada dalam ajaran Rasulullah SAW yang mulia.


Ramai yang merasa marah dan geram kepada si pembunuh. Akal yang waras sudah tentu merasakan sedemikian. Namun jangan lupa, satu lagi watak utama dalam sketsa ini tentulah ibu mangsa sendiri iaitu Siti Nurhanim Aziz.






Seorang WANITA yang masih berstatus isteri, tetapi disyaki mempunyai hubungan dengan lelaki lain akibat kecundang dengan tarikan dan desakan hawa nafsu. Amat malang sekali wanita ini sekiranya telah memilih cara hidup sedemikian, sekaligus menyanggahi sifat asal wanita yang merupakan sebaik-baik perhiasan dunia.


“Sesungguhnya dunia ini seluruhnya adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang sholihah.” (Hadis Riwayat Ahmad)


Bagi wanita yang sudah tidak dapat menjaga maruah dan kehormatan diri, maka sebenarnya dia telah memilih untuk meletakkan dirinya sebagai punca fitnah kepada kaum lelaki.


“Tidak ada suatu fitnah (godaan) yang lebih besar bahayanya dan lebih bermaharajalela-selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain daripada fitnah yang berpunca daripada kaum wanita.” (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Ahmad, at-Tirmidzi, An-Nasa’i dan Ibnu Majah).



Meninjau dari perspektif yang berbeza, menyalahkan Siti Nurhanim semata-mata tanpa mengetahui sebab musabab berlakunya rentetan peristiwa tersebut juga tidaklah adil. Namun sekiranya beliau dapat mengawal hawanafsu tentulah itu jauh lebih baik baginya untuk kebahagiaan hidup di dunia lebih-lebih lagi diakhirat.


Allah SWT berfirman:
"Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya syurgalah tempat tinggalnya”. Q.S. Al-Nâzi’ât:40.


Tindakan pantas meletakkan Siti Nurhanim dan dua orang anaknya di bawah JKM merupakan satu tindakan yang bijak. Usaha ini dilihat akan dapat menyelamatkan mereka sekeluarga dari terus terjebak dalam kemelut masalah sosial yang berpanjangan. Sebesar mana pun kesilapan yang telah beliau lakukan, sekiranya bersedia untuk bertaubat dan kembali ke pangkal jalan, pintu taubat terbuka seluas-luasnya dan di sana akan ada jalan pulang.


"Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: "Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu" (Surah At Tahrim: 8).


Yang pasti, ini merupakan satu lagi rentetan siri memperkasakan wanita.


Sebaliknya, apa akan terjadi dengan si pembunuh tersebut? Apakah usaha-usaha yang wajar dilakukan untuk membawanya pulang ke pangkala jalan?? Atau akan dibiarkan berterusan mencari mangsa baru??


Berterusan mencari siapa yang bersalah tidak akan membawa kepada jalan penyelesaian. Pernahkah kita terfikir bahawa dalam setiap perkara yang berlaku ke atas ahli masyarakat, di sana ada saham kita bersama. Sejauh mana kita telah melakukan pelaburan yang terbaik dalam usaha memenuhi tanggungjawab kita untuk memakmurkan bumi ini, sebagai khalifah Allah??

Tepuk dada tanyalah iman......

Feb 26, 2010

Salahkah Wanita???



WANITA KUASAI SEKTOR AWAM

Berita Harian 26 Februari 2010


KUALA LUMPUR: Cuepacs semalam meluahkan kebimbangan berikutan penguasaan penjawat wanita dalam perkhidmatan awam semakin meningkat sekarang.

Setiausaha Agungnya, Ahmad Shah Mohd Zin, berkata trend masa kini menunjukkan semakin ramai wanita dilantik memegang jawatan sebagai pembuat keputusan dan situasi itu mempunyai implikasi jangka panjang dalam aspek kemajuan dan pertumbuhan negara.

Contohnya, kata beliau kepada Bernama, hampir tiga perempat daripada jawatan baru dalam perkhidmatan pegawai tadbir dan diplomatik (PTD) diisi oleh wanita.


*****


Termenung sejenak apabila membaca berita DI ATAS. Sebelum ini kita sudah dilalikan dengan berita mahasiswi yang mendominasi IPTA dan IPTS seluruh negara. Seolah-olah ianya menjadi suatu corak yang saling berkait antara satu sama lain. Terlontar secara spontan satu persoalan di minda saya: SALAHKAH WANITA???

Setelah melalui zaman kegelapan berabad-abad lamanya di zaman jahiliyah, kini kaum wanita bangkit menerusi keistimewaan yang didatangkan bersama datangnya nur Islam. Pemerkasaan wanita yang dilaksanakan menurut batas-batas syariat tentunya menghasilkan sesuatu yang memberansangkan.

“Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikaruniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (Karena) bagi orang laki-laki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu”. (4:32).







Bagaimana nasib golongan lelaki?

“Kaum lelaki adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah melebihkan lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas perempuan dan kerana lelaki sudah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka. …..(An-Nisa’, ayat 34)


Ayat itu menunjukkan kelebihan dan tanggungjawab lelaki antaranya, kelebihan lelaki dengan beberapa ketinggian dan kemuliaan seperti suami bertanggungjawab mendidik isteri dan anak-anak untuk memahami ilmu keagamaan dan adab tatasusila serta cara hidup Islam.


Malangnya kegagalan dalam kepemimpinan lelaki mewujudkan kepincangan pengurusan keluarga, akhirnya melahirkan permasalahan sosial yang teruk dan memberi impak kepada masyarakat serta negara. Ia juga dilihat berpunca daripada kecetekan ilmu dan kefahaman peranan serta matlamat ia diciptakan.


Kepincangan berlaku bilamana ayah tidak berani menegur anaknya yang tidak bersembahyang, tidak berani menegur isteri yang tidak menutup aurat kerana takut dan bimbang, di sebalik ‘kedayusan’ yang telah tertanam dalam dirinya.


Marilah berusaha untuk menjadi manusia beruntung di dunia yang pasti beroleh keuntungan di akhirat. Hayatilah firman Allah yang bermaksud:


"Sesungguhnya orang lelaki dan perempuan yang Islam, lelaki dan perempuan yang beriman, lelaki dan perempuan yang tetap dalam ketaatan, lelaki dan perempuan benar, lelaki dan perempuan yang sabar, lelaki dan perempuan yang khusyu', lelaki dan perempuan yang bersedekah, lelaki dan perempuan yang berpuasa, lelaki dan perempuan yang memelihara kehormatannya (menjauhi diri daripada perbuatan zina), lelaki dan perempuan yang banyak mengingat Allah. Allah telah menyediakan bagi mereka ampunan dan pahala yang besar."
(Al-Quran, al-Ahzab, 33:35)



Lalu, adakah generasi lelaki yang baik semakin mengalami kepupusan ?

Ianya mungkin perlu dinilai sebagai suatu hakikat. Justeru hendaklah dijadikan agenda utama bagi memperkasakan kepemimpinan lelaki sebagai ketua keluarga, masyarakat dan negara. Memperkasakan golongan lelaki perlu disemarakkan bagi memacu perubahan dan kemajuan sesebuah tamadun serta bangsa dan negara.


Penggemblengan tenaga dan idea semua pihak amat diperlukan dalam memperkasakan lelaki dengan segala kekuatan. Allah menuntut umat Islam memperkasakan kepemimpinan lelaki mengimarahkan bumi ini selaras tuntutan syariat Islam.


Akhirnya pemerkasaan kedua-dua pihak lelaki dan wanita haruslah dilihat dari sudut yang seimbang. Keseimbangan bermakna kesejahteraan kepada masyarakat dan Negara.


“Dan orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (Surah At-Taubah, ayat 71)



Feb 16, 2010

Antara Dua Darjat




Sudah tiga hari berturut-turut kita dikejutkan dengan berita pembuangan dan penemuan mayat bayi. Kelmarin, mayat bayi perempuan ditemui tertanam di Bukit Mertajam, Pulau Pinang dan semalam, seorang bayi ditinggalkan di hadapan rumah seorang pegawai polis di Kedah. Penemuan terbaru awal pagi ini, cukup mengejutkan seluruh penduduk Kampung Permatang Duyong di sini. Ketika ditemui, bayi yang cukup sifat itu hanya dibalut dengan sehelai kain putih.Bilal masjid yang datang menunaikan solat Subuh merupakan orang pertama menjumpai mayat bayi itu yang pada mulanya disangka gumpalan baju.



Ketiga-tiga peristiwa tersebut hanyalah secebis dari ratusan peristiwa yang tidak mungkin terakam oleh media. Mengapakah manusia sekejam itu? Membiarkan bayi yang tidak berdosa menjadi mangsa kerakusan nafsu durjana angkara hasutan iblis dan syaitan.





Mayat bayi yang tidak berdosa...Dimana letaknya akal dan budi??




Di penjuru kehidupan yang lain, saya memerhatikan dan kagum dengan sifat penyayang sang ‘pendatang, si hitam yang baru saja melahirkan empat ekor anak lima hari yang lalu. Walaupun telah kematian ‘suami’, si hitam menjaga anak-anaknya dengan penuh kasih dan sayang. Tidak pernah sedetik pun ia meninggalkan anak-anaknya kecuali untuk ‘keperluan’. Pernah suatu pagi, ketika saya melangkah kaki untuk ke tempat kerja, seekor kucing jantan cuba menghampiri kotak tempat tinggal anak-anak sihitam. Ketika itu si hitam sedang berada di tepi sungai tidak jauh dari rumah. Melihat kelibat si jantan yang merupakan ancaman kepada anak-anaknya , sepantas kilat si hitam menyerang si jantan lantas terus melindungi anak-anaknya. Naluri keibuan saya begitu terusik dengan sifat keibuan si hitam. Melihat ia membesarkan anak-anak di depan mata, membuat saya terfikir dimanakah darjat manusia yang sanggup membuang anak sendiri??




Si Hitam sentiasa melindungi anak-anaknya dari sebarang gangguan.


Apakah perbezaan darjat antara manusia dan binatang jika itulah yang sanggup dilakukan, sedangkan manusia dikurniakan akal untuk dapat membezakan yang hak dan bathil.



Namun jika akal tidak digunakan untuk membentuk akhlak yg mulia, maka dibimbangi manusia akan tergolong kedalam golongan yg diibaratkan lebih hina daripada haiwan, sebagaimana firman Allah yg bermaksud:



“Dan sesengguhnya Kami(Allah) akan isikan neraka Jahanam itu sebahagian drpd golongan jin dan manusia, mereka itu mempunyai hati, tetapi tidak mahu memahami akan ayat-ayat Allah. Mereka mempunyai mata, tetapi tidak mehu melihat tanda-tanda kekuasaan Allah. Mereka mempunyi telinga, tetapi tidak mahu mendengar (ayat-ayat dan nasihat Allah). Mereka itu tidak ubah seperti binatang ternakan, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah org2 yg lalai.” (Surah al-A’raf : 179)


Akal dijadikan sebagai alat untuk mencapai dan menuju kesempurnaan sebagai manusia yang mulia disisi Allah SWT. Manusia yang menggunakan akal untuk kesejahteraan diri dan masyarakatnya, akan sentiasa mencari dan menggunakan ilmu ke arah kebaikan.

“Sesungguhnya Kami jadikan manusia itu sebaik-baik kejadian. Tetapi kemudiannya Kami kembalikan mereka ke taraf yg serendah-rendahnya. Kecuali mereka yg beriman dan beramal soleh. Bagi mereka pahala yg tidak putus-putus.” (Surah At-Tin : 4-6)